Friday, January 26, 2007

Lampiran-Lampiran. Dokumen Penyerahan Jepang di Tokyo, 2 September 1945. Surat Perintah Vice Admiral Lord Louis Mountbatten

Atlantic Charter
August 14, 1941

The President of the United States of America and the Prime Minister, Mr. Churchill, representing His Majesty's Government in the United Kingdom, being met together, deem it right to make known certain common principles in the national policies of their respective countries on which they base their hopes for a better future for the world.

First, their countries seek no aggrandizement, territorial or other;

Second, they desire to see no territorial changes that do not accord with the freely expressed wishes of the peoples concerned;

Third, they respect the right of all peoples to choose the form of government under which they will live; and they wish to see sovereign rights and self government restored to those who have been forcibly deprived of them;

Fourth, they will endeavor, with due respect for their existing obligations, to further the enjoyment by all States, great or small, victor or vanquished, of access, on equal terms, to the trade and to the raw materials of the world which are needed for their economic prosperity;

Fifth, they desire to bring about the fullest collaboration between all nations in the economic field with the object of securing, for all, improved labor standards, economic advancement and social security;

Sixth, after the final destruction of the Nazi tyranny, they hope to see established a peace which will afford to all nations the means of dwelling in safety within their own boundaries, and which will afford assurance that all the men in all lands may live out their lives in freedom from fear and want;

Seventh, such a peace should enable all men to traverse the high seas and oceans without hindrance;

Eighth, they believe that all of the nations of the world, for realistic as well as spiritual reasons must come to the abandonment of the use of force. Since no future peace can be maintained if land, sea or air armaments continue to be employed by nations which threaten, or may threaten, aggression outside of their frontiers, they believe, pending the establishment of a wider and permanent system of general security, that the disarmament of such nations is essential. They will likewise aid and encourage all other practicable measure which will lighten for peace-loving peoples the crushing burden of armaments.

Franklin D. Roosevelt
Winston S. Churchill

==================================================

Dokumen Penyerahan Jepang Kepada Sekutu di Tokyo Bay, 2 September 1945.
The Japanese Surrender Documents of World War II

Translation of Foreign Minister Shiegemitsu's credentials

H I R O H I T O,

By the Grace of Heaven, Emperor of Japan, seated on the Throne occupied by the same Dynasty changeless through ages eternal,
To all who these Presents shall come, Greeting!
We do hereby authorise Mamoru Shigemitsu, Zyosanmi, First Class of the Imperial Order of the Rising Sun to attach his signature by command and in behalf of Ourselves and Our Government unto the Instrument of Surrender which is required by the Supreme Commander for the Allied Powers to be signed.
In witness whereof, We have hereunto set Our signature and caused the Great Seal of the Empire to be affixed.
Given at Our Palace in Tokyo, this first day of the ninth month of the twentieth year of Syowa, being the two thousand six hundred and fifth year from the Accession of the Emperor Zinmu.
Seal of the Empire
Signed: H I R O H I T O
Countersigned: Naruhiko-oPrime Minister
-------------
Translation of General Umezu's credentials

H I R O H I T O ,
By the Grace of Heaven, Emperor of Japan, seated on the Throne occupied by the same Dynasty changeless through ages eternal,
To all who these Presents shall come, Greeting!
We do hereby authorise Yoshijiro Umezu, Zyosanmi, First Class of the Imperial Order of the Rising Sun to attach his signature by command and in behalf of Ourselves and Our Government unto the Instrument of Surrender which is required by the Supreme Commander for the Allied Powers to be signed.
In witness whereof, We have hereunto set Our signature and caused the Great Seal of the Empire to be affixed.
Given at Our Palace in Tokyo, this first day of the ninth month of the twentieth year of Syowa, being the two thousand six hundred and fifth year from the Accession of the Emperor Zinmu.
Seal of the Empire

Signed: H I R O H I T O
Countersigned:
Yoshijiro Umezu, Chief of the General Staff of the Imperial Japanese ArmySoemu Toyoda, Chief of the General Staff of the Imperial Japanese Army
INSTRUMENT OF SURRENDER

We, acting by command of and in behalf of the Emperor of Japan, the Japanese Government and the Japanese Imperial General Headquarters, hereby accept the provisions set forth in the declaration issued by the heads of the Governments of the United States, China, and Great Britain on 26 July 1945 at Potsdam, and subsequently adhered to by the Union of Soviet Socialist Republics, which four powers are hereafter referred to as the Allied Powers.
We hereby proclaim the unconditional surrender to the Allied Powers of the Japanese Imperial General Headquarters and of all Japanese armed forces and all armed forces under the Japanese control wherever situated.
We hereby command all Japanese forces wherever situated and the Japanese people to cease hostilites forthwith, to preserve and save from damage all ships, aircraft, and military and civil property and to comply with all requirements which my be imposed by the Supreme Commander for the Allied Powers or by agencies of the Japanese Government at his direction.
We hereby command the Japanese Imperial Headquarters to issue at once orders to the Commanders of all Japanese forces and all forces under Japanese control wherever situated to surrender un- conditionally themselves and all forces under their control.We hereby command all civil, military and naval officials to obey and enforce all proclamations, and orders and directives deemed by the Supreme Commander for the Allied Powers to be proper to ef- fectuate this surrender and issued by him or under his authority and we direct all such officials to remain at their posts and to continue to perform their non-combatant duties unless specifically relieved by him or under his authority.
We hereby undertake for the Emperor, the Japanese Government and their successors to carry out the provisions of the Potsdam Declaration in good faith, and to issue whatever orders and take whatever actions may be required by the Supreme Commander for the Allied Poers or by any other designated representative of the Allied Powers for the purpose of giving effect to that Declaration.
We hereby command the Japanese Imperial Government and the Japanese Imperial General Headquarters at once to liberate all allied prisoners of war and civilian internees now under Japanese control and to provide for their protection, care, maintenance and immediate transportation to places as directed.
The authority of the Emperor and the Japanese Government to rule the state shall be subject to the Supreme Commander for the Allied Powers who will take such steps as he deems proper to effectuate these terms of surrender.

Signed at TOKYO BAY, JAPAN at 0904 I on the SECOND day of SEPTEMBER, 1945.
MAMORU SHIGEMITSU
By Command and in behalf of the Emperor of Japan and the Japanese Government
YOSHIJIRO UMEZU
By Command and in behalf of the Japanese Imperial General Headquarters


Accepted at TOKYO BAY, JAPAN at 0903 I on the SECOND day of SEPTEMBER, 1945, for the United States, Republic of China, United Kingdom and the Union of Soviet Socialist Republics, and in the interests of the other United Nations at war with Japan.
DOUGLAS MAC ARTHUR,
Supreme Commander for the Allied Powers
C.W. NIMITZ,
United States Representative
HSU YUNG-CH'ANG,
Republic of China Representative
BRUCE FRASER,
United Kingdom Representative
KUZMA DEREVYANKO,
Union of Soviet Socialist Republics Representative
THOMAS BLAMEY
Commonwealth of Australia Representative
L. MOORE COSGRAVE,
Dominion of Canada Representative
JACQUES LE CLERC,
Provisional Government of the French Republic Representative
C.E.L. HELFRICH,
Kingdom of the Netherlands Representative
LEONARD M. ISITT,
Dominion of New Zealand Representative
========================================================

Translation of Emperor Hirohito's Receipt of the Surrender documents

PROCLAMATION

Accepting the terms set forth in the Declaration issued by the heads of the Governments of the United States, Great Britain, and China on July 26th, 1945 at Potsdam and subse- quently adhered to by the Union of Soviet Socialist Republics, We have commanded the Japanese Imperial Government and the Japanese Imperial General Headquarters to sign on Our behalf the Instrument of Surrender presented by the Supreme Commander for the Allied Powers and to issue General Orders to the Military and Naval Forces in accordance with the direction of the Supreme Commander for the Allied Powers. We command all Our people forthwith to cease hostilities, to lay down their arms and faithfully to carry out all the provisions of Instrument of Surrender and the General Orders issued by the Japanese Imperial General Headquarters hereunder.

This second day of the ninth month of the twentieth year of Syowa. Seal of the Empire
Signed: H I R O H I T O

Countersigned:Naruhiko-o, Prime MinisterMamoru Shigemitsu, Minister of Foreign AffairsIwao Yamazaki, Minister of Home AffairsJuichi Tsushima, Minister of FinanceSadamu Shimomura, Minister of WarMitsumasa Yonai, Minister of NavyChuzo Iwata, Minister of JusticeTamon Maeda, Minister of EducationKenzo Matsumura, Minister of WelfareKotaro Sengoku, Minister of Agriculture and ForestryChikuhei Nakajima, Minister of Commerce and IndustryNaoto Kobiyama, Minister of TransportationFumimaro Konoe, Minister without PortfolioTaketora Ogata, Minister without PortfolioBinshiro Obata, Minister without Portfolio

===========================================================

Dokumen Penyerahan Jepang Kepada Sekutu di Singapura, 12 September 1945.

SUPREME ALLIED COMMANDER, SOUTH EAST ASIA
THE INSTRUMENT OF SURRENDER OF JAPANESE FORCES UNDER THE COMMAND OR CONTROL OF THE SUPREME COMMANDER, JAPANESE EXPEDITIONARY FORCES, SOUTHERN REGIONS, WITHIN THE OPERATIONAL THEATRE OF THE SUPREME ALLIED COMMANDER, SOUTH EAST ASIA

1. In pursuance of and in compliance with:
(a) the Instrument of Surrender signed by the Japanese plenipotentiaries by command and on behalf of the Emperor of Japan, the Japanese Government and the Japanese Imperial General Headquarters at Toyko on 2 September, 1945;
(b) General Order No. 1, promulgated at the same place and on the same date; (c) the Local Agreement made by the Supreme Commander, Japanese Expeditionary Forces, Southern Regions, with the Supreme Allied Commander, South East Asia at Rangoon on 27 August, 1945;
to all of which Instrument of Surrender, General Order and Local Agreement this present Instrument is complementary and which it in no way supersedes, the Supreme Commander, Japanese Expeditionary Forces, Southern Regions (Field Marshall Count Terauchi) does hereby surrender unconditionally to the Supreme Allied Commander, South East Asia (Admiral The Lord Louis Mountbatten) himself and all Japanese sea, ground, air and auxiliary forces under his command or control and within the operational theatre of the Supreme Allied Commander, South East Asia.

2. The Supreme Commander, Japanese Expeditionary Forces, Southern Regions, undertakes to ensure that all orders and instructions that may be issued from time to time by the Supreme Allied Commander, South East Asia, or by any of his subordinate Naval, Military, or Air-Force Commanders of whatever rank acting in his name, are scrupulously and promptly obeyed by all Japanese sea, ground, air and auxiliary forces under the command or control of the Supreme Commander, Japanese Expeditionary Forces, Southern Regions, and within the operational theatre of the Supreme Allied Commander, South East Asia.

3. Any disobediance of, or delay or failure to comply with, orders or instructions issued by the Supreme Allied Commander, South East Asia, or issued on his behalf by any of his subordinate Naval, Military, or Air Force Commanders of whatever rank, and any action which the Supreme Allied Commander, South East Asia, or his subordinate Commanders action on his behalf, may determine to be detrimental to the Allied Powers, will be dealt with as the Supreme Allied Commander, South East Asia may decide.

4. This Instrument takes effect from the time and date of signing.

5. This Instrument is drawn up in the English Language, which is the only authentic version. In any case of doubt to intention or meaning, the decision of the Supreme Allied Commander, South East Asia is final. It is the responsibility of the Supreme Commander, Japanese Expeditionary Forces, Southern Regions, to make such translations into Japanese as he may require.

Signed at Singapore at 0341 hours (G.M.T.) on 12 September, 1945.
SEISHIRO ITAGAKI(for) SUPREME COMMANDERJAPANESE EXPEDITIONARY FORCES,SOUTHERN REGIONS

LOUIS MOUNTBATTANSUPREME ALLIED COMMANDERSOUTH EAST ASIA

=============================================================

Kesaksian Mayjen TNI (Purn.) H.R. Mohammad Mangundiprojo.

Mohammad Mangundiprodjo adalah salah seorang saksi mata saat terjadinya tembak-menembak di Gedung Internatio pada tanggal 30 Oktober 1945. Bersama T.D. Kundan dia menemani Captain Shaw memasuki Gedung Internatio. Berikut adalah penuturannya:

“……Dengan mengendarai mobil-mobil para anggota Kontak Bureau berangkat dari Kantor Gubernur menuju utara, jurusan Jembatan Merah dimana masih terdengar suara-suara tembakan senjata api.
Iring-iringan mobil diantaranya sebagai berikut:
Mobil pertama diisi oleh sepasukan kepolisian negara dengan membawa bendera Merah-Putih besar. Kemudian Bapak Soedirman dengan Brigadier Mallaby, disusul mobil saya bersama-sama dengan dua orang ajudan dari Mallaby, dan seterusnya oleh mobil-mobil yang ditumpangi anggota lainnya.
Pada waktu rombongan datang di muka gedung Internatio, terdapat beratus-ratus pemuda/rakyat bersenjata yang menuntut supaya pasukan musuh yang berada di dalam gedung meninggalkan tempat itu “tanpa membawa senjatanya”, suatu penyerahan total. Menurut hemat saya, tuntutan rakyat tersebut adalah sukar untuk dipenuhi, karena sepanjang sejarah kemiliteran belum pernah terjadi kaum militer menyerah tanpa syarat kepada rakyat biasa. Lebih-lebih bila diingat bahwa lawan kita yang berada di dalam gedung adalah tentara yang keluar sebagai pemenang dari Perang Dunia ke-II.
Walaupun demikian saya melihat Cak Dul Arnomo yang namanya terkenal di kalangan masyarakat Surabaya, berusaha menenangkan rakyat dengan berdiri di atas kap mobil sebagai tempat berpidato. Tampaknya Cak Dul Arnowo berhasil sedikit demi sedikit menenteramkan suasana. Kemudian setelah penerangan selesai, iring-iringan mobil menruskan perjalanannya menuju Jembatan Merah yang letaknya sekitar 200 meter dari gedung Internatio.
Jalannya mobil-mobil tidak dapat cepat, dikarenakan banyaknya manusia yang berada di jalan. Maka berhubung dengan itu, entah disebabkan karena sempitnya jalan ataukah memang ada sebab lain, saya tidak dapat menerangkan. Hanya dapat menyaksikan iring-iringan mobil berhenti dan rakyat yang semula di muka gedung Internatio berbondong-bondong memotong jalannya mobil-mobil menutupi jalan hingga rombongan Kontak Bureau terpaksa berhenti tepat di muka Jembatan Merah.
Keadaan sangat gaduh. Yang saya lihat Jenderal Mallaby sudah berada di luar mobil yang ia tumpangi, sedang pistolnya sudah direbut oleh rakyat yang tampak sudah “sewotan” (histeris), sudah tidak menggubris lagi nasehat dari Kontak Bureau, bahkan dianggapnya berusaha membantu musuh. Tuntutan rakyat tetap sebagaimana yang sudah didesakkan di muka gedung Internatio.
Brigjen Mallaby yang tampak sudah setengah umur, menyanggupi permintaan rakyat, asalkan dia diperbolehkan memasuki gedung Internatio untuk memberikan oerintah kepada anak buahnya. Rakyat tampaknya mencurigai perwira tinggi Inggris itu, karena terdengar suara-suara: “Jangan yang tua, yang muda saja,” dengan menunjuk kepada perwira muda yang duduk satu mobil dengan saya (yang dimaksud di sini adalah Kapten Shaw –red.), untuk mengatur penyerahan di dalam gedung conform tuntutan rakyat. Sebagai wakilnya orang-orang menunjuk saya untuk mengikuti perwira Inggris itu ke dalam gedung. Pada waktu itu sudah hampir gelap, maka kita hanya diberi tempo 10 menit oleh rakyat untuk mengatur penyerahan. Walaupun saya mengerti bahwa tugas yang dipikulkan kepada saya itu mnengandung bahaya besar, karena memasuki “het hol van de leeuw” (gua singa) tetapi rasa takut sedikitpun tidak ada. Perlu saya catat bahwa seorang warga India, Saudara Kundan (almarhum) yang berfungsi sebagai jurubahasa (interpreter) mengikuti saya ke dalam gedung. Pada waktu itu kita bertiga menginjak pintu gerbang gfedung Internatio, saya harus menyerahkan pistol saya kepada penjaga bersenjata lengkap, kemudian mengikuti perwira Inggris itu naik ke tingkat dua. Datang di atas saya dipersilahkan menunggu di luar kamar yang pintunya terbuka, kamar mana tampaknya seperti ruang kerja bagi pimpina pasukan yang bermarkas di dalam gedung Internatio itu.
Saya lihat perwira Inggris yang saya ikuti segera mengadakan hubungan telepon dengan markas besar mereka di jalan Westerbuitenweg tanjung Perak. Tidak lama kemudian saya saksikan sebuah mortir kecil dipasang di muka jendela yang menghadap ke arah Jembatan Merah.
Ketika tempo 10 menit hampir habis, Saudara Kundan menyatakan dengan bisik-bisik kepada saya bahwa ia mencurigai gerak-gerik musuh yang ia tidak percayai. Sambil bisik-bisik itu Saudara Kundan terus berdiri dan meninggalkan ruang tunggu. Sebenarnya saya juga turut berdiri hendak mengikuti Saudara Kundan, akan tetapi segera ada dua orang serdadu musuh berjongkok di hadapan saya bersenjatakan otomatik dan memberi isyarat kepada saya supaya tetap duduk. Saya mengerti bahwa saya menjadi seorang tawanan.
Karena pintu tetap terbuka, maka saya dapat menduga, bahwa peluru mortir yang dipasang di muka jendela itu ditujukan kepada iringan mobil di dekat Jembatan Merah. Mungkin dengan tujuan bila peluru mengenai sasarannya rakyat akan menjadi panik. Dengan demikian memberi kesempatan kepada Jenderal Mallaby untuk melepaskan diri.
Ternyata bahwa dugaan saya betul, karena mobil Bapak Soedirman terbakar habis. Tembakan musuh yang mendahului itu segera dibalas gencar dengan tembakan-tembakan dari berpuluh-puluh pucuk senapan dari luar gedung, sehingga “horen en zien verging” (menjadi budek dan tak bisa melihat).
Celakanya kursi yang saya duduki itu membelakangi dinding kaca sehingga bila kacanya terkena peluru hujan reruntuhan beling jatuh di atas kepala saya. Walaupun demikian saya tidak merasa takut, karena bila ditakdirkan mati kena peluru hanya sebentar merasakan sakit.
Akan tetapi saya merasakan tegang dan benar-benar ngeri ketika terdengar aba-aba dari luar untuk membakar gedung Internatio. Untung bagi saya bahwa niat untuk membakar gedung belum sampai terlaksana ketika pada kira-kira jam 9 malam saya mendengar perintah ramai melalui pengeras suara yang menerangkan supaya permusuhan dihentikan karena musuh sudah bersedia pada keesokan harinya menyerahkan gedung Internatio kepada TKR, tapi diperbolehkan membawa senjatanya.
Tidak lama kemudian setelah terdengar perintah penghentian permusuhan, perwira sekutu yang saya ikuti sore hari itu menemui saya dan menceriterakan bahwa Brigadir Jenderal Mallaby mati dibunuh rakyat, sedangkan kawannya perwira muda lainnya dapat menyelamatkan diri. Ia menambahkan bahwa kematian perwira tinggi itu pasti akan dibalas oleh Tentara Kerajaan Inggris dengan segala kekuatan yang ada pada mereka, yaitu dari darat, laut maupun udara.
Pada keesokan harinya sekitar jam 1 siang, seluruh pasukan Gurkha yang bermarkas di dalam gedung Internatio mengosongkan gedung itu dengan diangkut dengan truk-truk TKR ke markas mereka di Jalan Westerbuitenweg, Tanjungperak.
Satu jam kemudian saya dapat meninggalkan kamar tahanan, disambut oleh rakyat yang menunggu di luar dengan cara yang sangat mengharukan. Alhamdulillah, dengan demikian berkat perlindungan Tuhan Yang Maha Kuasa saya masih dapat bertemu kembali dengan keluarga saya dalam keadaan sehat walafiat.
Ancaman perwira Inggris di dalam gedung Internatio bahwa Tentara Kerajaannya akan membalas kematian komandannya tersebut di atas, saya teruskan kepada Residen Soedirman dan para komandan pasukan yang ada di dalam kota Surabaya.
Memang setelah peristiwa di gedung Internatio tersebut, penduduk kota setiap hari dapat menyaksikan pengosongan semua markas musuh yang tersebar di tempat-tempat yang strategis di dalam kota untuk dipusatkan kembali di markas besar mereka di Jalan Westerbuitenweg di Tanjungperak.”

=======================================================

Kesaksian Imam Soetrisno Trisnaningprodjo

Setelah kembali dari menghantar rombongan Presiden Soekarno dan Jenderal Hawthorn ke lapangan terbang Moro-Krembangan, sekitar jam 15,00 semua anggota Kontak Biro dari kedua pihak mengadakan rapat di kantor Residen-Gubernuran untuk membahas pelaksanaan hasil perundingan termaksud di atas, terutama mengenai penghentian tembak-menembak antara kedua belah pihak, dan penarikan mundur pasukan Inrris-Gurkha dari kota ke kawasan pelabuhan Tanjung Perak – Ujung. Telah diputuskan dalam rapat bahwa semua anggota Kontak Biro akan bersama-sama mendatangi tempat-tempat yang masih terdengan adanya pertempuran untuk dihentikannya dan diberi penjelasan secukupnya. Menurut rencana yang sudah ditentulan bersama, route yang akan ditempuh ialah menuju jurusan utara, ke kantor Lindeteves –ex Kitahama Butai, gedung Internatio, lewat Jembatan Merah ke Kampemenstraat (Jl. K.H.Mas Mansyur) terus ke Ujung dan ke kompleks Tanjung Perak, lalu pulang kembali.
Menjelang jam 17.00 sore rombongan Kontak Biro terdiri dari iring-iringan 7 mobil berangkat dari kantor Gubernur Pasar Besar (Jl. Pahlawan) menuju ke utara. Sebagai pengawal depan sebuah pick-up berisikan seregu Polisi dengan memegang bendera putih, kedua ialah mobil dinas residen yang ditumpangi Residen R. Soedirman beserta Brig.Jen. Mallaby dan dr. Soegiri, disusul mobil yang berisi Let.Jen. Mohammad dari Kementerian Pertahanan ad interim beserta Ketua KNI Doel Arnowo dan Ketua BKR Kota Kolonel Soengkono, menyusul mobil yang ditumpangi Sekretaris-sekretaris Kontak Biro ialah Roeslan Abdoelgani dan Captain H. Shaw beserta T.D. Kundan sebagai penterjemah, mobil ditumpangi Captain R.C. Smith dan Lieutenant T.L. Laughland, menyusul mobil berisi Kapten Oesman Adji dari Staf Div. TKR, Kapten Pamoe Rahardjo Staf I TKR, Kapten Imam Soetrisno Tr. Staf Penerangan TKR HBS ditambah anggota Kontak Biro, dan terakhir mobil pengawal TKR…….
………Setelah suasana di depan gedung Lindeteves menjadi tenang, rombongan Kontak Biro berangkat lagi menuju gedung Internatio dekat Jembatan Merah. Sampai di dekat gedung Internatio sudah terlihat banyak massa rakyat bersenjata berkerumun mengepung gedung tersebut. Melihat Polisi membawa bendera putih dengan diikuti rombongan Kontak Biro, tembak-menembak berhenti dan mobil rombongan dikerumuni oleh pemuda-pemuda bersenjata. Para tokoh Kontak Biro turun ke luar dari mobil dan menberikan penjelasan dan penerangan tentang gencatan senjata dan penghentian tembak-menembak antara pihak R.I. dan tentara sekutu/Inggris. Nampak Residen Soedirman dan Brigadir Mallaby yang didampingi Dr. Soegiri dan Mohammad serta dibelakangnya bediri beberapa orang Perwira Inggris sedang memberikan isyarat dengan tangan untuk menenangkan massa. Berturut-turut Soedirman, Doel Arnowo dan Soengkono naik di atas kap mobil memberikan penjelasan dan penerangan tentang gencatan senjata serta mengenai hasil rundingan antara pihak R.I. dengan pimpinan tentara sekutu/Inggris dan sambil berusaha menenangkan massa. Agak jauh dari tempat tersebut Oesman Adji, Pamoe Rahardjo dengan Imam Soetrisno Tr. dan 2 orang dari Kontak Biro dengan pelbagai cara dan isyarat berusaha menenangkan dan menyabarkan massa rakyat. Massa pemuda penyerbu dengan suara keras setengah berteriak-teriak meminta agar pimpinan tentara Inggris itu memerintahkan pasukan yang ada di dalam gedung Internatio untuk segera menyerah dan langsung diangkut ke pelabuhan Tanjung Perak, sedang senjata-senjatanya ditinggalkan. Alasan adalah karena keamanan penduduk sekitarnya selama itu selalu terganggu dan terancam, bahkan sering ditembaki. Hal itu oleh sekretaris Kontak Biro Roeslan Abdoelgani yang didampingi oleh Kapten Shaw dijawab, bahwa besok pagi-pagi tentara Inggris/Gurkha ini akan ditarik mundur ke pelabuhan Tanjung Perak dan dikawal oleh TKR, sedang malam ini biarlah tinggal di sini dulu dan tidak akan ke luar karena mereka dikonsinyir. Massa diharap sabar dan tenang. Walaupun penjelasan-penjelasan seakan-akan dapat dimengerti oleh massa, namun dari wajah dan gerak-geraknya kelihatan mereka masih belum puas betul. Keadaan suasana yang tadinya agak panas lalu menurun dan mereda serta nampak ada ketenangan.
Dalam kesempatan itu, tak disangka-sangka, muncullah dari kerumunan massa mantan Shondancho Kandar dengan membawa kekikanju (senapan mesin ringan) yang diikuti oleh sekelompok mantan bundancho PETA dari Daidan III Sidoarjo yang bersenjata juga, ialah Soejak, Moerlan, Soepardi, Kloetoek, Hadiono, Soepardji, dan ex bundancho Soepardi dari Jombang, serta Soedarman ex bundancho dari Daidan IV Gresik. Mereka menerombol kedepan, menemui dan melapor sejenak kepada Mohammad dan Soengkono, lalu menghilang lagi berpencar bersiap-siaga di tengah massa penyerbu.
Dengan gaya dan isyarat menyabarkan dan menenangkan hati massa, beberapa tokoh dari rombongan Kontak Biro berpamitan mau meneruskan perjalanan. Rombongan mobil berangkat mau menuju jurusan Jembatan Merah terus ke Kampementstraat. Mobil berangkat berjalan perlahan-lahan satu demi satu. Nampak Brig.Jen. Mallaby duduk di atas sayap mobil sebelah kanan dengan membawa bendera putih sedang di atas sayap kiri duduk dr. Soegiri. Demikian juga Oesman Adji duduk di atas sayap kanan mobil yang tengah dan Imam Soetrisno Tr duduk di atas sayap kiri, dan selanjutnya diikuti mobil-mobil lainnya, di mana pada mobil terakhir terlihat Pamoe Rahardjo duduk di atas sayap kanan dan seorang anggota Kontak Biro duduk di sayap sebelah kiri. Ketika pick-up pengawal depan sudah menikung membelok, tiba-tiba berhenti dan demikian juga mobil-mobil di belakangnya, karena dihadang dan dihentikan oleh segerombolan massa rakyat dan pemuda bersenjata yang baru datang dari jalan sebelah barat/utara dengan membawa bendera-bendera Merah-Putih sambil berteriak-teriak histeris. Dengan suara lantang keras mereka mengajukan tuntutan dan seruan yang sama seperti apa yang telah diajukan oleh massa yang berada di depan gedung Lindeteves tadi, yang pada pokoknya ialah tentara Sekutu harus angkat kaki dari gedung Internatio dan mundur ke pelabuhan Tanjung Perak.
Semua mobil berhenti dan rombongan keluar dari mobil. Doel Arnowo, Roeslan Abdulgani didampingi Mallaby memberikan penjelasan dan penerangan secukupnya sambil berusaha menentramkan massa. Tapi massa tidak mau mengerti atau menggubris nasehat-nasehat tersebut, bahkan tetap pada pendirian semula. Lalu timbul dialog. Dengan maksud untuk menenangkan suasana, pihak Inggris mengusulkan agar Mallaby dengan staf diperkenankan masuk gedung Internatio untuk melarang tentaranya menembaki massa rakyat. Namun pihak Indonesia tidak dapat menyetujui usul tersebut, bahkan para pemuda menolak, sebab Mallaby dan staf berada di luar bisa dianggap sebagai sandera atau sarana yang mencegah pasukan Inggris/Gurkha menembak ke massa penyerbu yang berada di luar gedung. Setelah dibicarakan sebentar oleh kedua belah pihak dan juga atas saran pemuda, maka disetujui, Kapten Shaw yang masuk ke dalam gedung (markas) ditemani oleh Mohammad dan T.D. Kundan sebagai penterjemah, serta dipesankan kepadanya agar tidak terlalu lama berada di dalam markas. Pada saat itu secara spontan Roeslan Abdulgani berteriak mengingatkan : “Mas Mohammad jangan ikut masuk markas …., bahaya Mas …!” Tapi dijawab oleh Mohammad: “nggak opo-opo …, tali duk-tali layangan … nyowo situk – ilang ilangan … !” Suatu dialog dialek Suroboyo. (terjemahan bebas : Tidak apa, tali injuk-tali layang-layang … nyawa satu – tak soal atau tak apa-apa bila hilang).

Shaw laporan ke Mallaby dan menerima instruksi sejenak.
Mohammad M. disandera semalam.
Shaw dan Mohammad M. diikuti T.D. Kundan masuk ke dalam markas gedung Internatio. Mohammad berjalan dengan tenang dan tabah, kendatipun dapat diibaratkan hendak masuk ke sarang harimau. Terlihat jelas dari luar dan massa menyaksikan, sewaktu sampai di pintu gerbang dalam gedung, Mohammad sudah harus menyerahkan senjata pistolnya kepada penjaga/pengawal yang bersenjata lengkap, yang berjaga-jaga di belakang karung-karung pasir dan belakang barikade-barikade kawat berduri.
Dapat dilihat dengan jelas, dari jendela-jendela kaca dan dari ruji-ruji pintu gerbang, bahwa senapan-senapan, mitraliur atau senapaan-mesin baik yang dipasang di lantai atas maupun lantai bawah, semua laras dan moncongnya diarahkan pada massa dan rombongan Kontak Biro yang berada di luar bawah. Nampak pasukan Inggris/Gurkha berada dalam posisi siaga tempur. Sangkur sudah terpasang di senapan. Shaw, Mohammad dan Kundan naik ketingkat atas, lalu Kapten Shaw masuk kedalam kamar yang mungkin saja kamar pimpinan markas Inggris. Sedangkan Mohammad dan Kundan menunggu di ruang tunggu yang terbuka tadi dan bisa dilihat dari luar bawah. Sementara itu nampak pula beberapa pucuk mortier dan pelempat granat disiapkan dipasang yang mungkin untuk menakut-nakuti massa. Suasana menjadi tegang, mencekam dan mencurigakan. Sudah sekitar seperempat jam kapten Shaw belum nampak keluar dari kamar. Kundan mungkin sudah mulai tidak percaya akan gerak-gerik tentara Inggris. Kundan berbisik-bisik dengan Mohammad sejenak, lalu meninggalkan ruang tunggu dan turun berjalan ke luar. Mohammad berdiri dan mencoba ikut turun, tetapi dua orang sedadu Gurkha bersenjata lengkap mencegahnya dan menyuruh duduk kembali. Terlihatlah bahwa sejak saat itu Mohammad menjadi seorang tawanan, dan dipakai sebagai sandera bagi pasukan Inggris menghadapi massa, seperti halnya Mallaby dianggap sebagai sandera bagi massa rakyat di depan gedung. Massa rakyat di depan gedung mulai panas dan mulai berteriak ramai hiruk-pikuk lagi.
Sementara itu, mobil-mobil rombongan Kontak Biro bergerak perlahan-lahan membelok kearah Jembatan Merah dan berhenti, parkir di tempat kecuali mobil yang ditumpangi Mohammad. Waktu sudah lewat maghrib. Kundan keluar dari pintu gerbang markas menuju ke rombongan Kontak Biro dan memberitahukan bahwa Shaw dan Mohammad masih membutuhkan waktu beberapa menit lagi. Mohammafd masih bisa melihat rombongan Kontak Biro di luar.
Langsung massa rakyat menjadi gusar dan ramai berteriak-teriak karena melihat Mohammad tidak ikut ke luar.
“Mengapa Pak Mohammad tidak ikut keluar …. ?
Keluarkan Pak Mohammad ….. !
Lepaskan Pak Mohammad … ! Kalau tidak … kita serbu …. ! “teriak massa histeris, tapi tetap taat, tak mau mendahului menembak. Suasana menjadi gusar, tegang dan panas lagi.

Tewasnya Brigadir Jendral A.W.S. Mallaby.
Suasana sekeliling gedung Internatio menjadi ramai dan kacau. Massa penyerbu sudah siap-siap menghadapi segala kemungkinan karena sudah curiga terhadap tentara Inggris/Ghurka dimarkas. Tak selang lama dengan tiba-tiba terdengar ledakan atau dentuman keras dari arah gedung Internatio. Dari lantai atas dan bawah gedung markas Inggris terdengan letusan dan suara berondongan tembakan gencar yang mengarah ke massa rakyat dan pemuda yang berstelling dan berkerumun di lapangan segi-tiga di depan gedung, serta diarahkan juga ke mobil-mobil rombongan Kontak Biro. Jelaslah bahwa pasukan Sekutu/Inggris/Ghurka dalam gedung Internatio yang memulai melepaskan tembakan, berarti bukan rakyat Indonesia yang mendahului melepaskan tembakan. Rentetan tembakan mendadak yang membabi-buta ini mengakibatkan jatuhnya korban rakyat yang berserakan, baik yang tewas maupun yang luka-luka berat ataupun ringan. Tembakan tentara Inggris/Ghurka dari dalam langsung dibalas dengan tembakan gencar dari massa pemuda yang berada di sekeliling dan di depan gedung sambil berlindung di belakang pagar tembok, kendaraan atau apa saja yang dapat dipakai sebagai tameng. Dari lantai atas (loteng) beberapa gedung bertingkat yang berada di depan dan samping gedung Internatio terdengar juga suara tembakan senjata karaben dan berondongan senapan-mesin yang mengarah ke markas Inggris tersebut. Rombongan Kontak Biro lari berlindung berpencar-pencar, ada yang di belakang dan di kolong mobil, ada yang di belakang pagar tembok dan di mana saja asal terlindung, dan ada juga yang lari berlindung di Kali-Mas yang tidak jauh dari markas Internatio. Untunglah bahwa sebelum kejadian, mobil-mobil sudah agak dijauhkan dari depan gedung markas.
Soengkono dan seorang teman rombongan§ merunduk dan berlindung di antara mobil-mobil dan demikian juga anggota-anggota lainnya berlari-lari sambil merunduk mencari perlindungan. Terlihat juga dalam remang-remang Mallaby berjongkok di samping mobil paling belakang tapi yang terdekat dengan gedung markas. Tak lama lagi nampak Mallaby dikerumuni beberapa orang yang selanjutnya didorong-dorong dengan bambu-runcing dan bayonet oleh sekelompok pemuda bersenjata dimasukkan kedalam mobilnya, sedang dua orang perwira bawahan Mallaby lari menjauh untuk berlindung. Sementara itu di sela-sela tembakan, Residen Soedirman, Doel Arnowo beserta dr. Soegiri secara beruntun dilindungi oleh beberapa orang pengawal dan sekelompok pemuda diamankan ke Jembatan Merah dan dengan merunduk turun ke tepi sungai Kalimas. Sedang Roeslan Abdulgani dan Kundan diajak beberapa orang pemuda lari merunduk menuju ke Jembatan Merah dan berlindung di tepi sungai.
Oesman Adji, Pamoe Rahardjo, Imam Soetrisno beserta pengawal-pengawal TKR/Polisi tetap standby atau siap-siaga di sekitar dekat-dekat parkiran mobil dan menginstruksikan kepada dua orang Polisi untuk segera lapor ke Hoofdbureau Polisi di Parade Plein No.1 yang berada tidak jauh dari tempat insiden ini dan minta bantuan ambulans atau pick-up. Oesman Adji merunduk mendekati Soengkono dan menerima instruksi agar diusahakan penghentian tembak-menembak sesuai tugas Kontak Biro dan diharap tetaplah waspada. Pertempuran masih berjalan terus, hanya tidak segencar permulaan, kadang reda dan kadang gencar lagi.
Sementara itu, dari radio-radio umum terdengar suara pidato Bung Tomo yang menyala-nyala menyerukan penghentian tembak-menembak karena adanya persetujuan gencatan senjata antara tentara Inggris dan pihak RI, tanggal 31 Oktober 1945 esok hari pihak Sekutu/Inggris akan menarik mundur pasukan-pasukannya dari kota ke Tanjung Perak.
Pada saat-saat itu terdengar teriakan aba-aba dari pemuda untuk membakar gedung markas, entah untuk gertakan saja ataukah akan sungguh-sungguh dilaksanakan karena emosi pemuda. Langsung Imam Soetrisno Tr menyuruh 2 orang Polisi / TKR untuk segera mencegah tindakan pembakaran itu karena Jenderal Mohammad masih berada dalam gedung. Dan ini dapat ditaati oleh pemuda sehingga tidak ada pembakaran gedung.
Sekitar pukul 20.00 lewat, tembak menembak mengurang dan mereda setelah sudah berlangsung lebih-kurang dua jam. Pada saat itu ada dua orang bersenjatakan pistol dan senapan Karaben lewat menghampiri mobil Mallaby. Kejadian ini bisa dilihat dari tempat sekitarnya walaupun secara remang-remang. Kedua pemuda membuka pintu belakang mobil dan sempat bicara sejenak dengan Mallaby. Kedua orang tersebut lalu pergi, tapi sebentar lagi seorang di antaranya kembali lagi kedepan pintu mobil dan mengacungkan pistolnya lewat jendela kearah Mallaby dan terdengar letusan. Setelah itu mereka berdua lari merunduk sambil menembak kearah 2 orang perwira Inggris yang berada dekat tempat itu. Melihat kejadian tersebut, nampak salah seorang perwira Inggris melemparkan granat tangan kearah dua pemuda di samping pintu mobil belakang yang masih terbuka, dan meledaklah, lalu semua lari. Dua orang perwira Inggris tersebut ternyata Kapten Smith dan Letnan Laughland yang berhasil menyelamatkan diri dan mereka adalah perwira yang bertugas mendampingi Mallaby.
Tak lama lagi terdengar perintah lewat pengeras suara agar serangan dan pertempuran dihentikan karena pihak Sekutu/Inggris akan menyerahkan gedung Internatio esok hari pada pihak R.I. dan akan dikawal dengan TKR mundur ke Tanjung Perak. Suasanan menjadi sepi dan tidak terdengar tembakan lagi.
Dalam markas Inggris hanya terlihat tentaranya saja sedang berjaga-jaga. Di luar depan gedung massa rakyat dan pemuda masih berkerumun dan ikut membantu mengangkati para korban dari kedua pihak dimasukkan kedalam mobil ambulans dan pick-up yang sudah datang tadi sebelumnya, untuk dibawa kerumah sakit Simpang (CBZ), dimana dr. Soegiri sudah bertugas lagi.
Soengkono dengan sisa rombongan sambil menjenguk sejenak jenazah Mallaby pulang kembali ke markasnya, tetapi ketika berpapasan sempat memberi pesan pada Oesman Adji, Imam Soetrisno Tr dan Pamoe Rahardjo agar esok pagi Mohammad dijemput.
Hanya Mohammad yang masih tinggal di dalam markas Inggris di gedung Internatio sebagai sandera dalam faktor keamanan kedua pihak, serta untuk menjaga atau meredam bila ada tindakan massa rakyat yang emosional dan tidak diinginkan (opstandig).
Masuknya Mohammad ke dalam gedung Internatio yang tengah diduduki oleh pasukan Sekutu/Inggris ialah karena sebagai perwira tinggi TKR dan anggota Kontak Biro yang bersifat internasional, ingin memenuhi permintaan massa rakyat di depan gedung, serta atas kesadaran sendiri merasa berkewajiban melindungi dan mendampingi Captain Shaw beserta Kundan yang bertugas untuk menghentikan tembak-menembak, serta untuk memberikan penjelasan tentang gencatan senjata yang sudah disepakati dalam perundingan antara pimpinan tentara Sekutu/Inggris dengan pihak Republik Indonesia. Dapatlah dikatakan disini, bahwa demi negara dan damai Mohammad rela mempertaruhkan nyawa dalam sarang musuh.
Pada malam itu sekitar jam 22.00 lebih di depan gedung Internatio lewatlah sebuah truk membawa seregu pemuda bersenjata lengkap dari laskar pasukan Sawunggaling mau menuju melintas Jembatan Merah sambil meneriakkan pekik salam “Merdeka-Merdeka” pada massa pemuda yang masih berkerumun di depan gedung markas. Menurut informasi sekelompok pemuda bersenjata tersebut sedang bertugas mengambil amunisi/peluru dan lain-lain dari gudang sebuah markas di kawasan Kampementstraat (Jl. KHM Mansyur) - Benteng-Miring, untuk dibawa ke markas Sawunggaling dekat Wonokromo. Dalam kelompok pejuang termaksud ikut serta seorang putra sulung dari Let. Jend. Mohammad yang bernama Himawan Soetanto yang kala itu masih pemuda pelajar. Dan mereka semua tidak mengerti atau sedikitpun tidak mengira bahwa saat itu Mohammad sedang disandera pasukan Inggris dalam gedung Internatio yang dilalui.

===========================================================

Ultimatum Mayjen. Mansergh, 9 November 1945.

TO ALL INDONESIANS OF SOERABAYA.

On October 28th, the Indonesians of Soerabaya treacherously and without provocation, suddenly attacked the british Forces who came for the purpose of disarming and concentrating the Japanese Forces, of bringing relief to Allied prisoners of war and internees, and of maintaining law and order. In the fighting which ensued British personel were killed or wounded, some are missing, interned women and children were massacred, and finally Brigadier Mallaby was foully murdered when trying to implement the truce which had been broken in spite of Indonesian undertakings.
The above crimes against civilization cannot go unpunished. Unless therefore, the following ordes are obeyed without fail by 06.00 hours on 10th.November at the latest, I shall enforce them with all the sea, land and air forces at my disposal, and those Indonesians who have failed to obey my orders will be solely responsible for the bloodshed which must inevitably ensue.

(Signed) Maj.Gen.R.C.Mansergh
Commander Allied Land Forces,
East Java.




Instructions

My orders are:
1. All hostages held by the Indonesians will be returned in good condition by 10.00 hours 9th. November.
2. All Indonesian leaders, including the leaders of the Youth Movements, the Chief Police and the the Chief Official of the Soerabaya Radio will report at Bataviaweg by 18.00 hours, 9th November. They will approach in single file carrying any arms they possess. These arms will be laid down at a point 100 yards from the rendezvous, after which the Indonesians will approached with their hands above their heads and will taken into custody, and must be prepared to sign a document of unconditional surrender.
3. (a) All Indonesians unauthorized to carry arms and who are in possession of same will report either to the roadside Westerbuitenweg between South of the railway and North of the Mosque or to the junction of Darmo Boulevard and Coen Boulevard by 18.00 hours 9 th November, carrying a white flag and proceeding in single file. They will lay down their arms in the same manner as prescribed in the preceeding paragraphs. After laying down their arms they will be permitted to return to their homes. Arms and equipment so dumped will taken over by the uniformed police and regular T.K.R. and guarded untill dumps are later taken over by Allied Forces from the uniformed police and regular T.K.R.
(b) Those authorises to carry arms are only the uniformed police and the regular T.K.R.
4. These will thereafter be a search of the city by Allied Forces and anyone found in possession of firearms of conealing them will be liable to sentence of death.
5. Any attemp to attack or molest the Allied internees will be punishable by death.
6. Any Indonesian women and children who wish to leave the city may do so provided that they leave by 19.00 hours on 9th November and go only towards Modjokerto or Sidoardjo by road.

(Signed) Maj.Gen.R.C.Mansergh
Commander Allied Land Forces, East Java

========================================================

Terjemahan Ultimatum Mayor Jeneral R.C. Mansergh:
9 November 1945

KEPADA SELURUH ORANG INDONESIA DI SURABAYA

Pada tanggal 28 Oktober 1945, orang-orang Indonesia di Surabaya secara curang dan tanpa sebab, dengan tiba-tiba sudah menyerang tentara Inggris yang datang untuk melucuti senjata tentara Jepang serta membawa pertolongan kepada orang-orang tawanan perang Sekutu dan para interniran Sekutu, serta untuk menjaga ketertiban dan keamanan.
Dalam pertempuran yang terjadi, beberapa orang tentara Inggris telah luka-luka dan mati serta beberapa orang hilang. Beberapa orang perempuan dan anak-anak, interniran telah dibantai, dan kemudian Brigadir Jenderal Mallaby telah dibunuh secara licik ketika beliau sedang berusaha untuk melaksanakan gencatan senjata, yang telah dilanggar sekalipun orang-orang indonesia telah berjanji untuk berhenti bertempur.
Kejahatan-kejahatan terhadap tata-krama masyarakat (civilization) tidak dapat dibiarkan tanpa hukuman. Kecuali apabila perintah-perintah yang berikut ini ditaati tanpa ada tentangan selambat-lambatnya sampai pukul 06.00 tanggal 10 Nopember 1945, saya akan mempertegas hal ini dengan seluruh kekuatan laut, darat dan udara yang berada di bawah komando saya, dan orang-orang Indonesia yang tidak mentaati perintah-perintah saya ini, akan bertanggung jawab atas pertumpahan darah yang sudah tentu akan terjadi.

(tertanda) Mayjen. R.C. Mansergh
Panglima Tentara Darat Sekutu, Jawa Timur

INSTRUKSI

Perintah-perintah saya adalah :

1. Semua sandera yang ditahan oleh pihak Indonesia harus dikembalikan dalam keadaan baik, selambat-lambatnya pukul 18.00 tanggal 9 Nopember 1945.
2. Semua pemimpin bangsa Indonesia termasuk pimpinan Gerakan Pemuda Indonesia, kepala polisi dan kepala radio Surabaya harus datang ke Batavia Weg selambat-lambatnya pukul 18.00 tanggal 9 Nopember 1945. Mereka harus datang dengan berbaris satu persatu serta membawa segala macam senjata yang mereka miliki. Segala senjata tersebut harus diletakkan di tanah pada suatu tempat 100 yard dari tempat pertemuan tersebut,.setelah itu mereka harus datang ke muka dengan kedua belah tangan di atas kepalaa dan mereka akan ditahan, serta harus siap menanda tangani surat penyerahan tanpa syarat.

3. (a).Semua orang-orang Indonesia yang tidak berwenang memiliki senjata dan mereka yang memiliki senjata juga harus melapor ke sebelah jalan Westerbuitenweg yang terletak antara sebelah selatan jalan kereta api dan sebelah utara Mesjid, atau di persimpangan jalan Darmo Boulevard dan Coen Boulevard, paling lambat pukul 18.00 tanggal 9 Nopember 1945, membawa bendera putih dan berbaris satu persatu. Mereka harus meletakkan semua senjata masing-masing seperti yang tersebut di atas dalam pasal di atas. Setelah meletakkan senjata, mereka diizinkan pulang ke rumah masing-masing. Semua senjata dan peralatan yang telah dikumpulkan, akan diambil alih oleh polisi berseragam dan TKR reguler dan dijaga, sampai kumpulan tersebut diambil alih oleh tentara Sekutu dari polisi berseragam dan TKR reguler.

(b) Mereka yang berhak membawa senjata hanya polisi yang memakai seragam dan TKR reguler.

4. Setelah ini, akan dilakukan razzia di seluruh kota oleh tentara Sekutu dan apabila setiap orang yang memiliki atau menyembunyikan senjata dapat dikenakan hukuman mati.

5. Segala percobaan untuk menyerang atau menganiaya para interniran Sekutu akan dihukum mati.

6. Semua perempuan dan anak-anak Indonesia yang ingin meninggalkan kota boleh melakukan itu selambat-lambatnya pukul 19.00 tanggal 9 Nopember 1945, dan hanya boleh pergi menuju ke Mojokerto dan Sidoarjo melalui jalan raya.


(tertanda) MayJen R.C. Mansergh
Panglima Tentara Darat Sekutu, Jawa Timur

===========================================================

Terjemahan Dokumen Rahasia Inggris
RAHASIA
MEMORANDUM DALAM HUBUNGAN
DENGAN PENDUDUK LOKAL DI JAWA

SITUASI SEKARANG.
1. TIDAK ADA pemerintahan di Jawa yang diakui PBB.
Orang-orang Jepang diperkirakan masih memelihara hukum dan ketertiban serta mengendalikan pelayanan umum sampai Sekutu mengambil alih dari merka, tapi di banyak wilayah, bila tidak seluruhnya, Jepang telah membiarkan kendali lepas dari tangan mereka dan beralih kepada Republik Indonesia yang membentuk disinya sendiri. Di antara wilayah tersebut adalah Surabaya.

2. Angkatan perang Inggris mempunyai tiga tujuan :
(a). Penegakan hukum dan ketertiban;
(b). Perlindungan dan apabila layak evakuasi RAPWI.
(c). Perlucutan dan pemulangan orang Jepang.

3. Keadaan menjadi ruwet karena kebencian terhadap Belanda. Tapi belum sampai meluas menjadi anti-Inggris. Agaknya hal ini dapat terjadi bila kita terbukti membawa kembali Belanda di bawah lindungan AP kita. Ini akan sukar dihindari. Telah terjadi insiden-insiden di Batavia, tapi ini rupanya terjadi karena salah pengertian karena para perwira Inggris disangka orang Belanda.

4. Di Surabaya diduga pengawasan berada di tangan Indonesia. Ini sebagai akibat aksi seorang kapten laut Belanda yang meminta dan menerima penyerahan AP Jepang di sana tanpa mempunyai kekuatan pasukan sendiri. Begitu Jepang meletakkan senjata, kota jatuh ke tangan Indonesia, sebagai satu-satunya pihak yang memiliki senjata. Kapten laut Belanda itu kini dalam tahanan mereka.

5. Republik Indonesia pimpinan Dr. Soekarno mungkin cukup moderat dalam tindakannya, akan tetapi seperti lazimnya dalam keadaan demikian, terdapat sejumlah oknum dan kelompok yang bertindak dengan kedok Republik, namun sebenarnya hanya perampok dan bandit. Bendera Indonesia adalah merah putih.

6. Pada dasarnya Inggris bersikap tegas non-politik dan tidak memihak. Bendera, lencana dan slogan-slogan tidak akan disingkirkan, kecuali di gedung-gedung yang kita ambil alih.

7. Tidak perlu menunjukkan bahwa kita melindungi Belanda, atau mendasarkan informasi yang mereka berikan dan mengngabaikan yang diberikan oleh pihak Indonesia Indonesia.

8. Tujuan seperti dalam butir 2 di atas harus dijelaskan dalam diskusi-diskusi. Tujuan itu adalah tugas utama kita.
9. Untuk mencapai penegakan hukum dan ketertiban, harus sesedikit mungkin menggunakan kekerasan dalam menindak kejahatan, termasuk kekerasan massa, ancaman jiwa, dan perampokan. Akan tetapi harus dengan kekerasan minimal. Ini termasuk dengan sendirinya tindakan bersenjata segera dalam bela diri. Bila harus menembak, tembaklah untuk membunuh, dan pastikan bahwa tembakan anda benar-benar terkendali.

10. Perlu sekali mengawasi sarana pelayanan umum. Sedapat mungkin dilakukan dengan persetujuan, dan kegiatan dapat dilanjutkan di bawah lindungan dan pengawasan Inggris. Apabila persetujuan tak mungkin, dan sarana umum terancam untuk berhenti berfungsi, harus diambil-alih dengan kekerasan dan kita jalankan sendiri.

11. Orang-orang Indonesia mengancam akan menyandera interniran Belanda untuk memperoleh konsesi politik dari pemerintah Belanda. Beberapa orang Belanda telah dibunuh dengan kejam. Tugas kita adalah menguasai kamp-kamp interniran, dan bila perlu memindahkan ke tempat yang lebih aman pada kesempatan pertama. Ini harus dilakukan dalam hubungan dengan organisasi RAPWI yang bermarkas besar di Hotel Oranje, yang diduga telah disita oleh orang-orang Indonesia. Ada kamp interniran di Darmo (bagian selatan Surabaya), dan di Malang, 60 mil ke selatan.

12. Sikap kita terhadap Jepang tidak akan berbeda seperti di Malaya. Bila mereka masih efektif, harus mengontrol bandar udara Surabaya. Tapi begitu kita datang, segera ambil alih dan lucuti mereka. Setelah kita menguasai setiap daerah, Jepang akan dilucuti dan dikumpulkan dalam kamp-kamp yang sesuai. Bersenjata atau tidak, mereka dapat diberi perintah dan harus melaksanakannya. Orang-orang Jepang telah diperintahkan untuk menguasai kembali bandar udara Surabaya, namun belum diketahui apakah mereka berhasil pada waktu kita tiba.

13. Kekerasan sepenuhnya akan disampaikan dalam pencegahan perampokan, baik yang diakukan oleh tentara kita mau pun pihak lain. Semua perampok akan ditangkap dan diserahkan kepada CPM untuk ditahan.

14. Permohonan hanya dilakukan dengan disertai pergesahan tertulis dari Markas Besar Sub Are, kepada siapa permohonan ditujukan untuk segala sesuatu yang dibutuhkan, termasuk akomodasi.

KESIMPULAN

15. Kita mempunyai tugas yang rawan dan sulit. Laksanakan tugas tersebut sesuai dengan tradisi tertinggi Inggris mengenai ketidak berpihakan dan keadilan.

Tembusan rahasia :
Markas Brigade India ke-49 Mayor
Distribusi : satu kopi setiap perwira. B.M.

===========================================================

Terjemahan kesaksian Kapten R.C. Smith.
“Menjelang jam 12.30 tanggal 30 Oktober, Kapten T.L. Laughland dan saya diperintahkan oleh Kolonel L.H.O. Pugh, orang kedua dari Brigade, untuk pergi ke kantor Gubernur bergabung dengan wakil Indonesia. Dari sana seorang pergi ke utara, lainnya ke selatan kota untuk membujuk gerombolan kembali ke tangsinya. Brigadier Mallaby pada saat itu sedang berunding dengan Gubernur di Gubernuran.
Sesampainya di sana. Brigadier memberitahukan kami, bahwa orang-orang Indonesia menolak berunding dengan siapapun kecuali dengan ia. Sesuai dengan itu kita pergi dengan Brigadier dan perwira penyelidikan lapangan (FSO) Kapten Shaw, dan para pemimpin berbagai golongan dalam beberapa kendaraan, yang terdepan membawa bendera putih.
Tempat pertama yang dituju adalah sebuah gedung besar sekitar 150 meter dari Kali Mas yang mengalir dari selatan ke utara kota. Satu Kompi Batalyon ke-6 Mahratta telah terlibat dalam pertempuran hebat dalam gedung ini dengan sekitar 500 orang Indonesia, dan dalam keadaan sangat sulit.
Pada kedatangan kami di sana gerombolan mengelilingi mobil-mobil kami, dan para pemimpin golongan mengadakan pidato kepada mereka dalam usaha membujuk mereka kembali ke tangisnya. Pidato pada mulanya diterima baik, dan janji diberikan seperlunya.

Kemudian kami menaiki mobil kembali dan pergi ke tempat selanjutnya. Baru berjalan 100 yard ketika kami distop oleh gerombolan hampir 20 yard dari sungai Kali Mas. Sesudah itu keadaan cepat menjadi buruk. Para pemimpin gerombolan mulai menghasut massa, dan para pemimpin golongan mulai kehilangan kontrol. Gerombolan yang sampai itu agaknya bersikap ramah, mulai mengancam : pedang diacungkan dan pistol diarahkan kepada kami dan kami jelas berada dalam ancaman mereka.

Mungkin mereka minta agar pasukan dalam gedung menanggalkan senjata (sic) dan pergi (sic) keluar; mereka dan kami (sic) dijamin aman kembali ke pangkalan udara. Brigadier tegas menolak mempertimbangkan usul itu. Akan tetapi atas desakan selanjutnya Kapten Shaw yang dikenal oleh orang-orang Indonesia karena jabatannya sebagai FSO, dan yang sangat tegang sejak datang di Surabaya, setuju atas tanggungjawabnya.
Brigadier segera membatalkan perintah tersebut: dalam pertimbangan selanjutnya, ia putuskan bahwa sebelumnya, kompi dalam keadaan buruk, sehingga pertempuran lanjutan dapat berakibat mereka tersapu bersih. Ia tidak mempercayai jaminan keaman bagi kami, akan tetapi berfikir sedikitnya beberapa orang dari kompi dapat lolos. Sesuai ini Kapten Shaw diutus ke gedung untuk menyampaikan perintah yang diperlukan.
Sisa dari kami dilucuti kecuali sebuah granat yang disembunyikan oleh Kapten Laughland dan kami duduk dalam salah satu kendaraan.
Brigadier ada di sebelah paling dekat dengan Kali Mas. Kapten Laughland di tengah, dan saya sendiri di sebelah paling dekat dengan gedung tempat pasukan kami berada.
Waktu Kapten Shaw masuk gedung, orang-orang Indonesia membawa senjata mesin untuk menutup pintu masuk. Ia dan komandan kompi menyimpulkan bahwa setiap usaha untuk keluar tanpa senjata akan mengakibatkan pembantaian, maka perintah menembak telah diberikan.
Begitu tembakan dimulai, ketiga dari kami yang ada dalam mobil membungkukkan badan ke lantai serendah mungkin.
Seorang Indonesia muncul di pintu Brigadier dengan senapan. Ia menembak 4 kali kepada kami bertiga; semua meleset. Ia pergi sedangkan kami berpura-pura mati. Pertempuran berlangsung untuk dua setengah jam, sampai kira-kira jam 20.30, ketika sudah gelap. Pada akhir waktu itu, tembak-menembak berhenti sementara, dan kami dengar teriakan seolah-olah orang-orang Indonesia sedang berkumpul. Dua di antaranya datang ke mobil dan mencoba memindahkannya. Usahanya tidak berhasil dan seorang membuka pintu belakang di samping Brigadier.
Brigadier bergerak, dan mereka melihat bahwa masih hidup, mengatakan untuk dibawa kepada salah seorang pemimpin golongan. Kedua orang Indonesia pergi untuk membicarakannya, dan seorang kembali lagi ke pintu muka sebelah Brigadier. Brigadier bicara lagi kepadanya, yang dijawab oleh orang Indonesia, dan tiba-tiba menembak Brigadier melalui jendela depan. Memerlukan waktu 15-30 detik untuk Brigadier untuk mati, tapi dari suaranya dapat dipastikan bahwa ia telah mati.
Segera setelah menembak orang Indonesia membungkuk di samping mobil, dan tinggal di sana sampai Brigadier meninggal. Saya lepaskan pin dari granat yang diberikan oleh Kapten Laughland, dan menunggu. Orang Indonesia muncul lagi, dan menembak lagi yang menyerempet bahu Kapten Laughland. Saya lepaskan penahan granat, pegang selama 2 detik agar tidak kembali, dan lemparkan melaui pintu terbuka dekat badan Brigadier. Segera setelah meledak, Kapten Laughland dan saya keluar melalui pintu dekat saya, tunggu sebentar, kemudian masuk Kali Mas. Bila kedua orang Indonesia di samping mobil tidak berusaha menghalangi kami, disimpulkan bahwa mereka mati oleh granat, yang juga membakar jok belakang mobil. Setelah 5 jam dalam Kali Mas, kami menuju mencapai pasukan kami di daerah pelabuhan “

==========================================================

Terjemahan Kesaksian Mayor Venu K. Gopal

“Perkenankanlah dulu saya berikan beberapa latar belakang. Kompi “D” telah ditembaki berulang kali, dan korban telah berjatuhan. Tembakan datang dari gedung-gedung lain di lapangan, dan kami dapat bertahan. Akan tetapi kami dapat melihat bahwa orang-orang bersenjata telah memasang rintangan jalan keluar dari lapangan.
Sehari sebelumnya saya pergi ke Markas Batalyon untuk perundingan, tapi kemudian pecah pertempuran lagi, dan saya terperangkap sehingga baru kembali malam dalam salah satu yang dinamakan gencatan senjata. Saya sebut itu “dinamakan”, karena dalam perjalanan pulang ke gedung bank saya mengetahui bahwa saya tidak dapat menarik suatu saksi saya dari penjara dekat kami. Ternyata mereka ditawan dan dibunuh kemudian. Tentang kunjungan jam 4.30 sore akan saya berikan di bawah ini sesuai dengan ingatan yang masih segar.
Ketika Brigadier Mallaby (BM) pergi pada kunjungan pertama, orang-orang bersenjata Indonesia kembali memenuhi lapangan. Kami mengetahui bahwa gedung-gedung di sekitar kami telah diduduki, dan keadaan kami menjadi lebih buruk ketika orang-orang bersenjata berdatangan sangat dekat pada kami. Ketika BM kembali pada jam 4.30 sore, keadaan sudah tak dapat dikuasai lagi. Beberapa orang Indonesia (saya duga para pemimpin setempat) mengelilingi BM dan mendorongnya ke arah dekat gedung bank. Ia sekali lagi berkata bahwa ada kemungkinan memperluas genjatan senjata. Setelah mengatakan ini, dua atau tiga orang Indonesia mengadakan pidato, akan tetapi saya lihat bahwa massa tidak mendengarkannya lebih lama lagi. Sementara BM didorong menjauhi para pembicara, yang segera berhenti dan didorong ke lain jurusan.
Sementara itu orang-orang Indonesia bersenjata menyerbu serambi gedung, dan saya beritahu mereka bahwa akan ditembak bila mendesak ke dalam gedung. Pada waktu ini saya tidak melihat BM atau LO (Penghubung) karena massa di serambi.
Ketika Kapten Shaw dan Kundan (saya tidak kenal namanya pada waktu itu) berusaha masuk gedung, akan tetapi dicegah. Kundan kemudian berteriak kepada massa bahwa ia berusaha agar kami menyerah, kemudian ia dan Kapten Shaw diperbolehkan masuk dengan membawa seorang perwira Indonesia. Saya perkenankan mereka masuk untuk menggunakan waktu. Lewat beberapa waktu Kundan pergi meninggalkan Kapten Shaw dan perwira Indonesia.
Segera setelah itu orang-orang bersenjata mulai mendesak masuk, dan saya tiada pilihan lain membuka tembakan. Keputusan ini adalah dari saya sendiri (Kata-kata ini digaris bawahi oleh Venu Gopal dalam suratnya). Kapten Smith benar bahwa BM tidak berikan perintah apapun kepada Kapten Shaw.
Segera kami bersihkan lapangan dan ketika orang-orang terakhir lari, kami dapat mendengar tembakan ke dalam sebuah mobil (disimpulkan mobil BM). BM sangat mungkin tidak terbunuh oleh tembakan kami, karena kami berhenti setelah membersihkan mob bersenjata dari serambi dan gedung-gedung sekitarnya.”

=========================================================

Surat Perintah Vice Admiral Lord Louis Mountbatten, 2 September 1945.

Headquarters, S.E.Asia Command
2 Sept. 1945.

From : Supreme Commander S.E.Asia
To : G.O.C. Imperial Forces.

Re. Directive ASD4743S.

You are instructed to proceed with all speed to the island of Java in the East Indies to accept the surrender of Japanese Imperial Forces on that island, and to release Allied prisoners of war and civilian internees.
In keeping with the provisions of the Yalta Conference you will re-establish civilians rule and return the colony to the Dutch Administration, when it is in a position to maintain services.
The main landing will be by the British Indian Army 5th Division, who have shown themselves to be most reliable since the battle of El Alamein.
[1]
Intelligence reports indicate that the landing should be at Surabaya, a location which affords a deep anchorage and repair facilities.
As you are no doubt aware, the local natives have declared a Republic, but we are bound to maintain the status quo which existed before the Japanese Invasion.
I wish you God speed and a sucessful campaign.


(signed)
Mountbatten
____________________
Vice Admiral.
Supreme Commander S.E.Asia.

===========================================================

Uraian Richard Gozney, CMG,§ Duta Besar Kerajaan Inggris, pada Seminar Internasional “The Battle of Surabaya, November 1945. Back Ground and Consequences”, di Lemhannas, Jakarta, 27 Oktober 2000.

Bapak Ketua, Bapak Gubernur Lemhannas dan Bapak Ruslan Abdulgani, banyak terima kasih.
Kesulitan saya jelas, bagaimana bisa ikuti seorang tokoh seperti yang barusan, terutama seorang tokoh yang mempunyai ingatan, mempunyai memory seperti seekor gajah. Saya baru 2 bulan kembali ke Indonesia; saya merasa seperti punya ingatan atau memory seperti seekor tikus kecil, dibandingkan dengan Bapak Ruslan. Apalagi saya tidak punya di sini beberapa lelucon seperti Bapak Ruslan. Yang belum sempat mengantuk atau istirahat, boleh sekarang.
Pertama-tama saya mau berterima kasih banyak kepada Pak Batara Hutagalung untuk undangan ini, dan untuk kesempatan ikut serta dalam seminar ini. Pada waktu saya terima undangan, saya ragu-ragu, dengan pertanyaan untuk saya sendiri. Saya tanya: “Apakah ini sudah waktunya, sudah matang untuk bisa ikut serta dalam seminar tentang peristiwa yang begitu peka untuk Indonesia, untuk sejarah Indonesia?” Tetapi saya dianjurkan oleh Pak Batara dan yang lain-lain dan juga oleh beberapa tokoh di Surabaya, di mana saya bicarakan tentang hal ini. Mereka mengatakan, sekarang sudah waktunya, dan ini dalam suasana rekonsiliasi yang ada di sini. Sudah waktunya untuk menyampaikan sambutan dari perwakilan Inggris di sini. Kemudian saya tidak ragu-ragu lagi. Saya menerima undangan itu, tetapi, seperti Pak Batara bilang tadi, saya bukan ahli sejarah, apalagi ahli sejarah peristiwa bulan Oktober dan November 1945 di Surabaya, dan malahan belum sempat mempelajari secara mendalam dokumen-dokumen seperti yang punya Pak Roeslan Abdulgani atau yang dipelajari Pak Roeslan di Archive di London. Saya tidak akan bicara lama di sini, singkat saja.
Secara sangat serius, pertama-tama saya mau katakan, yaitu bahwa kami di Inggris sangat menyesal atas tewasnya ribuan orang di Surabaya. Kami hormati orang Indonesia yang menjadi korban dan memperingati kehidupan mereka. Kami juga menghormati tentu saja prajurit-prajurit Inggris yang meninggal, 500 orang yang disebut tadi oleh Pak Roeslan. Kami juga menghormati ribuan orang Belanda dan orang Indo Belanda yang dibunuh sebagai akibat penyerbuan Indonesia oleh Jepang pada tahun empatpuluhan itu. Oleh karena itu, kita semua hormati juga usaha-usaha Lemhannas bersama dengan Pak Batara dan Panitia ini, untuk menjelaskan secara rinci sejarah pada waktu tahun 1945 itu.
Seperti yang saya katakan, bukan peranan saya hari ini, karena fakta-fakta, kenyataan itu secara rinci harus di lakukan para ahli dari universitas-universitas; dan ada juga di Inggris. Saya kenal 3 atau 4 orang di sana. Satu di Universitas London, satu di Oxford dan satu lagi di Inggris Utara. Saya pikir, mereka bisa ditarik ke sini, kalau kita usahakan bersama-sama dengan Panitia ini, bersama dengan Lemhannas dan bersama saya.
Yang saya mau singgung sekarang, hanya sebagian latar belakangnya secara umum dan secara politik, kalau diperkenankan. Sekarang, 55 tahun kemudian, mudah sekali kalau kita menilai aksi pada waktu itu, kegiatan pada waktu itu, keputusan pada waktu itu, atas dasar standar hari ini. Kalau dipertimbangkan atas dasar standar yang sekarang tapi kejadian 55 tahun yang lalu, susah sekali menganggap bahwa aksi 55 tahun yang lalu; ada yang pantas, ada yang acceptable, bisa diterima hari ini.
Sebagaimana yang terjadi di Surabaya, seperti ada banyak peristiwa-peristiwa selama perang dunia kedua, baik di Asia maupun di Eropa. Selama itu, beberapa bulan sesudah selesai perang dunia II, kalau dinilai hari ini, atas dasar atau standar hari ini, akan dianggap kurang acceptable, tidak acceptable. Tetapi, membuat evaluasi atas standar atau penilaian hari ini, atas aksi-aksi 55 tahun yang lalu, saya pikir sebenarnya itu salah; itu suatu –kalau boleh dikatakan- godaan yang harus dihindari, karena standar-standar pada zaman itu lain. Dan kalau di sini secara langsung yang terjadi di Surabaya, motivasinya Brigadir Mallaby dan Jenderal yang ikut 10 hari kemudian setelah kematian Brigadir Mallaby, mereka pada umumnya, pokoknya motivasinya jelas, dan saya pikir cukup murni juga.
Ada kekosongan pada waktu itu, seperti Pak Ruslan tadi ceritakan, tidak ada penyerahan Jepang yang jelas, bahkan sebaliknya. Itu disinggung dalam buku yang ditulis oleh ayahnya Pak Batara Hutagalung. Disinggung secara sangat jelas, ada kekosongan kekuasaan setelah penyerahan resmi oleh Jepang, tapi kenyataannya di sini, di Jawa itu lain. Jepang tidak menyerahkan secara terperinci. Tadi Pak Roeslan ceritakan tentang pendaratan dan sebagainya.
Nah, sebagai akibat adanya kekosongan itu, tentara kami, tentara Inggris datang dengan 3 tujuan:
- Yang pertama, untuk menyelamatkan wanita dan anak dan orang-orang sipil yang sudah lama ditahan selama zaman Jepang dan ada kekhawatiran yang riil, yang sebenarnya, atas nasibnya orang-orang sipil, banyak wanita, banyak anak-anak juga pada waktu itu.
- Tujuan yang kedua, untuk mengatur penarikan Jepang dan juga seperti Bapak Abdulgani baru menjelaskan, itu belum dilaksanakan, belum dilakukan secara jelas, itu tujuan yang kedua.
- Dan yang ketiga, ini sesuatu yang kami mengakui terus terang, tanpa persoalan, yakni yang dimaksud dalam surat yang penting dari Panglima Asia, Mountbatten -Mountbatten tidak ada di sini, tetapi dia adalah Panglima seluruh tentara Inggris untuk wilayah Asia- adalah untuk membantu Belanda, mengambil kembali Indonesia sebagai jajahan.
Nah itulah aksi motivasi tujuan kami, yang tentu saja atas dasar standar yang hari ini, tidak bisa diterima dengan baik. Tapi saya pikir, sebaiknya kita semua pikir atas standar atau sejarah pada zaman itu. Dan pada zaman itu, tidak ada satu negara jajahan Inggris pun yang sudah diberi kemerdekaan; India pun masih ada di bawah jajahan Inggris sampai tahun 1947. Wah, saya salah ya, maaf, ini ada satu jajahan Inggris yang sudah merdeka yaitu yang disebut Amerika Serikat, tapi hanya itu. Selanjutnya, pada waktu itu, saya katakan sebagai orang Eropa, bahwa keadaan negara jajahan dari negara-negara Eropa seperti Prancis, seperti Belanda, seperti Inggris, pada saat itu masih sesuatu yang rupanya wajar, dan sekarang sudah aneh; tapi itu 55 tahun kemudian ‘kan?
Kembali ke pikiran saya yang pokok untuk kita -yang saya anjurkan- kita coba menghindarkan yang saya sebut godaan untuk membuat evaluasi tentang kejadian pada waktu itu atas dasar standar penilaian hari ini. Jadi pada waktu itu standar kepentingan Inggris, latar belakangnya, semuanya lain. Nah hanya itu yang mau saya katakan di sini. Tentu saja saya sangat gembira, bahwa Inggris, pemerintah Inggris, perwakilan Inggris diundang untuk ikut serta di sini. Saya menerima undangan kemarin dengan kerendahan hati, benar. Oleh karena ini masalah sejarah Indonesia dan peranan Inggris pada waktu itu, selalu akan merupakan suatu aspek yang kontroversial, dan untuk itu saya mau berterima kasih telah diterima hari ini.
Saya akan membuat laporan untuk teman saya, yang anaknya Brigadir Mallaby, sekarang sudah pensiun. Dia mantan Duta Besar Inggris di Jerman dan di Prancis; dia salah satu diplomat Inggris yang paling senior, yang paling penting. Sekarang sebagai direktur di satu bank di London. Soalnya saya tidak tahu, tadi Pak Batara umumkan rencana kami atau kita untuk mengundang Mallaby ke sini. Tentu dia belum dengar, karena saya belum memberi tahu dia, harus tunggu dulu untuk melihat kalau bisa menariknya ke sini. Beliau belum pernah mengunjungi makam ayahnya yang ada di sini, di Jakarta (Menteng Pulo-red). Barangkali tahun depan atau dua tahun lagi kita bisa mengundang -yang seperti Pak Hutagalung katakan tadi- untuk memberikan suatu kuliah atau semacam itu di suatu universitas. Dia tidak punya pengalaman di Asia, tetapi dia tahu menahu tentang masalah-masalah hubungan luar negeri di Eropa, dan bisa bicara tentang hal itu, barangkali; tetapi nanti saya hubungi dia.
Sekali lagi, secara sangat serius, yang penting adalah bahwa sebagai wakil Pemerintah Inggris, saya katakan bahwa kami orang Inggris sangat menyesal atas tewasnya sebegitu banyak orang Surabaya pada waktu itu. Terima kasih.

========================================================

Anggaran Dasar PBB
(Bab 1)

CHAPTER I
PURPOSES AND PRINCIPLES

Article 1
The Purposes of the United Nations are:

1. To maintain international peace and security, and to that end: to take effective collective measures for the prevention and removal of threats to the peace, and for the suppression of acts of aggression or other breaches of the peace, and to bring about by peaceful means, and in conformity with the principles of justice and international law, adjustment or settlement of international disputes or situations which might lead to a breach of the peace;
2. To develop friendly relations among nations based on respect for the principle of equal rights and self-determination of peoples, and to take other appropriate measures to strengthen universal peace;
3. To achieve international co-operation in solving international problems of an economic, social, cultural, or humanitarian character, and in promoting and encouraging respect for human rights and for fundamental freedoms for all without distinction as to race, sex, language, or religion; and
4. To be a centre for harmonizing the actions of nations in the attainment of these common ends.
Article 2
The Organization and its Members, in pursuit of the Purposes stated in Article 1, shall act in accordance with the following Principles.

1. The Organization is based on the principle of the sovereign equality of all its Members.
2. All Members, in order to ensure to all of them the rights and benefits resulting from membership, shall fulfill in good faith the obligations assumed by them in accordance with the present Charter.
3. All Members shall settle their international disputes by peaceful means in such a manner that international peace and security, and justice, are not endangered.
4. All Members shall refrain in their international relations from the threat or use of force against the territorial integrity or political independence of any state, or in any other manner inconsistent with the Purposes of the United Nations.
5. All Members shall give the United Nations every assistance in any action it takes in accordance with the present Charter, and shall refrain from giving assistance to any state against which the United Nations is taking preventive or enforcement action.
6. The Organization shall ensure that states which are not Members of the United Nations act in accordance with these Principles so far as may be necessary for the maintenance of international peace and security.
7. Nothing contained in the present Charter shall authorize the United Nations to intervene in matters which are essentially within the domestic jurisdiction of any state or shall require the Members to submit such matters to settlement under the present Charter; but this principle shall not prejudice the application of enforcement measures under Chapter Vll.

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home