Thursday, May 31, 2012

Menuntut Pemerintah Inggris Atas Pemboman Surabaya November 1945


                         Kronologi Kegiatan

Oleh batara R. Hutagalung
Ketua Yayasan Persahabatan November '45

Banyak teman-teman dan kenalan yang mendengar mengenai kegiatan menuntut pemerintah Inggris untuk bertanggungjawab dan meminta maaf kepda bangsa Indonesia umumnya, rakyat Surabaya khususnya, atas pemboman Surabaya November – Desember 1945, namun tidak mengetahui secara rinci mengenai kegiatan ini.
Sehubungan dengan hal ini, saya sampaikan kronologi kegiatan dan hasilnya sebagai berikut:

-          Sebagai aktifis HAM dan Ketua Aliansi Reformasi Indonesia (ARI) saya memrakarsai berdirinya suatu wadah untuk menuntut pemerintah Inggris agar bertanggungjawab atas peristiwa pemboman Surabaya bulan November 1945, yang mengakibatkan tewasnya sekitar 20.000 rakyat Surabaya, sebagian besar adalah sipil, termasuk wanita dan anak-anak, pengungsian sekitar 150.000 penduduk, serta hancurnya sebagian dari kota Surabaya bagian selatan.
Gagasan ini didukung oleh (Alm.) Ibu Hj. Lukitaningsih Radjamin, Ketua Wirawati Catur Panca (Wanita Pejuang ’45) dan Bapak Suyatno Yosodipoero, Ketua Eksponen Pejuang Kemerdekaan Dan Generasi Penerus RI.
Pada 9 November 1999 didirikan Komite Pembela Hak Asasi Rakyat Surabaya Korban Pemboman November 1945 (KPHARS). Para pendiri lain dan anggotanya adalah para sesepuh pejuang Surabaya Oktober/ November 1945, putra-putri pejuang Surabaya dan simpatisan lain.
-          Pada 9 November 1999, juga diselenggarakan Saresehan dengan tema “10 November 1945. Hari Pahlawan Yang Terlupakan.” Hadir a.l. Mayjen TNI (Purn.) EWP Tambunan (Alm.), Angkatan ’45, yang juga mantan Gubernur Sumatera Utara), Kol. TNI (Purn.) Alex E. Kawilarang (Alm.), mantan Panglima Teroitorium VII Sumatera Utara tahun 1949, Prof. Dr. Subroto, pelaku pertempuran Surabaya November 1945, yang juga mantan Menteri Pertambangan dan Energi, dan sejumlah sesepuh angkatan ’45 serta putra-putri pejuang ’45.
-          Pada 10 November 1999, KPHARS melakukan demonstrasi di Kedutaan Inggris, dan diterima oleh Mr. Simon Thonge, First Secretary Political di Kedutaan Besar Inggris. KPHARS menyampaikan surat untuk Perdana Menteri Tony Blair, yang isinya menuntut Pemerintah Inggris untuk:
1.       Meminta maaf kepada rakyat di Surabaya atas pemboman pada bulan November 1945, yang mengakibatkan tewasnya sekitar 20.000 orang, sebagian terbesar adalah pendudk sipil.
2.       Memberikan kompensasi atas kehancuran yang diakibatkan oleh pemboman tersebut.

Kami sampaikan, bahwa masalah pemboman oleh tentara Inggris atas satu kota yang mengakibatkan tewasnya sekitar 20.000 orang merupakan kejahatan perang, dan kejahatan atas kemanusiaan. Tujuan KPHARS bukanlah untuk membalas dendam, melainkan menyelesaikan permasalahan ini sebagai teman, dan melakukan rekonsiliasi, namun semua permasalahan yang ada harus diungkap, dan yang melakukan kesalahan harus meminta maaf dan memberikan kompensasi.
-          Pada bulan Maret 2000, Duta Besar Inggris, Sir Robin Christopher memberikan jawaban atas nama Perdana Menteri Tony Blair, yang menyatakan, bahwa pada waktu itu (tahun 1945), pemerintah Inggris memulihkan “law and order” terhadap aksi yang dilakukan oleh para ekstremis yang dipersenjatai oleh Jepang.



Jawaban Duta Besar Inggris Sir Robin Christopher


KPHARS menjawab, apabila pemerintah Inggris menolak bertanggungjawab atas pemboman Surabaya November 1945 dan meminta maaf kepada rakyat Surabaya, maka KPHARS akan meminta Dewan Keamanan PBB membentuk Fact Finding Commission yang akan meneliti kejahatan perang dan kejahatan atas kemanusiaan yang telah dilakukan oleh tentara Inggris di Surabaya pada bulan November-Desember 1945.
-          Pada 1 April 2000, Pemerintah Inggris mengutus Nigel Pooley, dari Ministry of Foreign Affairs, dan kami bertemu di Hotel Majapahit, Surabaya. Disampaikan kepada kami, bahwa Pemerintah Inggris sangat memperhatikan tuntutan KPHARS.


Paling kiri, Nigel Pooley dari Kementerian Luar Negeri Inggris



 -          Bulan Juli 2000, KPHARS diterima oleh Dr. Purnomo Yusgiantoro, Wakil Gubernur Lembaga Ketahanan Nasional RI LEMHANNAS RI), di mana kami menyampaikan gagasan untuk menyelenggarakan seminar internasional bersama LEMHANNAS RI dengan tema masalah pemboman Surabaya. Beliau telah mendapat informasi dari Prof. Subroto mengenai kegiatan KPHARS, dan beliau mendukung gagasan ini.
Setelah Beliau diangkat menjadi Menteri Petambangan dan Energi oleh Presiden Megawati Soekarnoputri, rencana seminar ini didukung juga oleh Letjen TNI Johnny Lumintang, Gubernur LEMHANNAS RI, yang kemudian meneruskan usulan ini ke Departemen Pertahanan RI. Dephan mendukung rencana tersebut dan menyediakan dana untuk penyelenggaraan seminar internasional.
-          Akhir Agustus 2000, Duta Besar Inggris yang baru, Mr. Richard Gozney mulai bertugas di Jakarta. Pada 17 Oktober 2000, KPHARS diundang oleh beliau ke Kedutaan Inggris. Kepada KPHARS ditegaskan kembali, yang telah dikatakan oleh Mr. Nigel Pooley mengenai sikap Pemerintah Inggris, dan beliau bersedia hadir di seminar yang akan kami selenggarakan bersama LEMHANNAS.
-          Pada 27 Oktober 2000, diselenggarakan seminar di LEMHANNAS RI, Jl. Medan Merdeka Selatan, dengan tema: “The Battle of Surabaya November 1945. Background and Consequences.
Seminar dibuka oleh Letjen Johnny Lumintang, Gubernur LEMHANNAS. Keynote speaker adalah Prof. Dr. Mahfud M.D., Menteri Pertahanan RI. Narasumber adalah Dr. Ruslan Abdulgani, pelaku sejarah, Richard Gozney, Dubes Inggris, Mayjen TNI (Purn.) Soebiantoro, pelaku pertempuran Surabaya 1945, Dra. Suwarni Salyo, mantan aktifis Pemuda Putri tahun 1945, Mayjen TNI (Purn.) Soebiantoro, pelaku pertempuran Surabaya Oktober/November 1945, Kol. TNI (Purn.) Soepardijo, pelaku sejarah/Kepala Pusat Sejarah Yayasan Pembela Tanah Air (Yapeta).
Moderator untuk dua sesi diskusi adalah Dra. Irna H.N. Hadi Soewito dan Batara R. Hutagalung.
Seminar dihadiri oleh sekitar 250 peserta. Juga hadir para Atase Pertahanan dari Inggris, Australia, Jerman, Pakistan dan India serta beberapa tamu asing lain. Perlu diketahui, bahwa yang bertempur di Surabaya tahun 1945 adalah 5th British-Indian Division, di mana banyak terdapat tentara yang berasal dari India, Pakistan, Nepal dan juga dari Australia.
Dalam seminar tersebut, Dubes Inggris Richard Gozney, atas nama pemerintah dan rakyat Inggris menyampaikan:
1.       Menyampaikan penyesalan atas terjadinya peristiwa tersebut,
2.       Mengakui terus terang bahwa memang demikian politik Inggris pada waktu itu, yaitu membantu Belanda untuk memperoleh kembali jajahannya, dan mohon pengertian dari rakyat Indonesia atas situasi pada waktu itu. (Kaset rekaman ada pada saya, dan transkrip pernyataan Dubes Inggris Richard Gozney dapat dibaca dalam buku Batara R. Hutagalung, “10 November 1945. Mengapa Inggris Membom Surabaya?”, 482 halaman. Penerbit Millenium Publisher, Jakarta, Oktober 2001.


Seminar di LEMHANNAS RI, 27 Oktober 2000



Dari kiri: Richard Gozney, Dubes Inggris, Batara R. Hutagalung, Ketua KPHARS
Ruslan Abdulganie, pelaku sejarah



Dari kiri: Mayjen TNI (Purn.) Soebiantoro, pelaku sejarah, Dra. Irna Hadi Soewito, Moderator,
Kol. TNI (Purn.) Supardijo, pelaku sejarah, Dra. Suwarni Salyo, pelaku sejarah



Dari kiri: Dra. Irna Hadi Soewito, Kol. TNI (Purn.) Supardijo, Dra. Suwarni Salyo

-          Atas undangan KPHARS, dan berkoordinasi dengan Panitia 10 November, Dubes Inggris, didampingi oleh Konsul Inggris di Surabaya dan Direktur The British Council, hadir dalam peringatan Hari Pahlawan 10 November 2000. Pada hari bersejarah tersebut, Presiden RI Abdurahman Wahid bertindak sebagai Inspektur Upacara. A. Wahid adalah Presiden RI kedua yang hadir pada peringatan Hari Pahlawan di Surabaya.
Presiden Sukarno adalah Presiden RI yang pertama hadir pada peringatan Hari Pahlawan, yaitu pada peringatan 10 November 1957.
Selama 32 tahun berkuasa, Presiden Suharto tidak pernah hadir di Surabaya, demikian juga dengan Presiden yang lain.  
Surat Duta Besar Inggris Richard Gozney
mengenai kehadiran Sir Christopher Mallaby di Surabaya
.
-          KPHARS dibubarkan, dan pada 10 November 2000 di Surabaya,  kami dirikan Yayasan Persahabatan 10 November ’45. Bersama Dubes Inggris, disiapkan program rekonsiliasi, yaitu mengundang mantan tentara Inggris atau putra/putrinya untuk menghadiri peringatan Hari Pahlawan pada 10 November 2001 di Surabaya, termasuk putra Brigjen AWS Mallaby.
-          Dubes Inggris Richard Gozney ketika berada di Inggris, menghubungi putra Brigjen AWS. Mallaby, Sir Christopher Mallaby, yang kebetulan dia kenal baik. Sir C. Mallaby menyambut baik gagasan tersebut dan menyatakan kesediaannya untuk hadir –bersama adik-adiknya- pada 10 November 2001 di Surabaya, karena mereka belum pernah mengunjungi makam ayah mereka di Menteng Pulo, Jakarta.
Persiapan telah dilakukan, a.l. Sir C. Mallaby akan memberikan ceramah di Universitas Airlangga pada 11 November 2001, dan kemudian di kalangan pebisnis di Jakarta pada 12 November 2001, karena beliau kini adalah direktur satu Bank di Inggris. Hotel di Jakarta telah dipesan -dan telah dibayar oleh Kedutaan Inggris- tempat untuk Business Lunch di Hotel Grand Hyatt.




Surat Dubes Inggris Richards Gozney mengenai
persiapan kedatangan Sir C. Mallaby

Namun terjadi tragedi World Trade Centre pada 11 September 2001 dan kemudian balasan Amerika dengan menyerang Afghanistan. Di beberapa tempat di Indonesia dilakukan ancaman sweeping terhadap warga Amerika dan Inggris. Demi keamanan keluarga Sir Christopher Mallaby, Dubes Inggris Richard Gozney menyampaikan batalnya kunjungan keluarga Mallaby, sehingga program rekonsiliasi terpaksa dibatalkan.Karena Hotel telah di bayar, maka tempat dimanfaatkan untuk menyelenggarakan Bussiness Lunch sebagai kerjasama antara Yayasan Persahabatan November ’45 dengan Kedutaan Besar Kerajaan Inggris, pada 22 Mei 2002.




Batara R. Hutagalung, Ketua Yayassan Persahabatan November '45
membuka acara Bussiness Lunch



Peserta Bussiness Lunch



Richard Gozney, Duta Besar Inggris dan Batara R. Hutagalung



Dari kiri: Bill Schrader, CEO British Petroleum, Setiawan Djody, CEO Setdco,
CEO Harvest International, Batara R. Hutagalung


-          Tahun 2005, Dubes Inggris, Charles Humfrey yang menggantikan Richard Gozney bersedia melanjutkan program ini.


Di acara Ulang Tahun Ratu Inggris, Elizabeth II, Juni 2006 di Hotel Four Season
Dari kiri: Nikolaos van Dam, Dubes Belanda, Batara R. Hutagalung, Theo Sambuaga, Ketua Komisi I DPR RI,
Hassan Wirayudha, Menlu RI, Surya Paloh, Charles Humfrey, Dubes Inggris.
   


Sejak 12 April 2005, kami telah mengirim surat kepada Presiden Yudhoyono agar hadir dalam peringatan Hari Pahlawan ke 60 di Surabaya, dan menjadi Presiden RI ketiga yang hadir di Surabaya. Setelah surat ketiga, kami baru mendapat jawaban pada bulan Juni 2005 dari Sekretariat Presiden, yang mengatakan, bahwa pada hari tersebut (10 November 2005), Presiden telah mempunyai acara lain.
-          Pihak Inggris sebenarnya telah menyatakan kesediaannya (tertulis) untuk memberikan setiap tahun beasiswa bagi dua orang sarjana S-1 dari Perguruan Tinggi di Surabaya untuk membuat S-2 (Master degree) di Inggris, dan juga mendirikan rumah sakit dan sekolah di Surabaya, namun Pemerintah Kotamadya Surabaya waktu itu tidak memberikan respons sama sekali, karena sedang terjadi konflik besar di kalangan pemerintahan kota Surabaya. Demikian juga tidak ada respons dari pemerintah Pusat di Jakarta.
-          Semoga program rekonsiliasi dengan mantan tentara Inggris dan putra Brigjen A.W.S. Mallaby yang tewas di Surabaya 30 Oktober 1945, akan mendapat dukungan baik dari Pemerintah RI di Jakarta, maupun Pemerintah Kota Surabaya.

Demikian penjelasan sehubungan dengan menuntut pemerintah Inggris atas pemboman Surabaya November – Desember 1945, dan rencana program rekonsiliasi di Surabaya antara Veteran RI di Surabaya dengan Veteran Inggris bersama Sir Christopher Mallaby..

Merdeka!



0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home